28 Mei 2008

Bakso Nganjuk

Siapa yang tidak suka bakso? Hampir semua orang menyukai makanan yang asalnya dari Cina ini. Bakso kan gampang banget dijumpai. Sampai ke pelosok desa pun ada aja yang jual. Aku masih ingat banget. Dulu jamannya aku masih kecil (TK atau SD ya) hampir tiap hari selalu beli bakso. Kalau di desaku dulu adanya yang jualan pakai gerobak gitu. Jadi aku sama adik2ku pada nungguin tukang bakso lewat. Persis kayak lagunya Melisa, penyanyi cilik jaman dulu yang berjudul Abang Tukang Bakso. Dan bagi kami anak-anak kecil di desa, bakso pada waktu itu adalah makanan yang paling enak. Secara belum ada tuh yang namanya hamburger, pizza, ayam goreng tepung. Makanan istimewa yang kami kenal adalah bakso. Aku ingat banget, dulu satu mangkok bakso harganya Cuma Rp. 50. lalu naik sedikit demi sedikit secara berkala. Dan seingatku, harga bakso Rp.100 adalah posisi harga yang bertahan paling lama. Sampai sekarang harga bakso di Nganjuk sudah Rp4000-Rp5000 per porsi aku tetap suka banget sama yang namanya bakso yang menurutku sangat enak itu. Setelah kuliah dan kemudian kerja di Jogja baru deh aku mulai jarang makan bakso. Bukan karena apa, tapi memang di Jogja tidak ada bakso yang seenak di nganjuk. Nah, baru deh saat mudik ke Nganjuk aku makan bakso sepuasnya. Begitu enakkah bakso di Nganjuk? Kalau di bandingkan bakso di Jogja memang bakso Nganjuk sangat enak. Gak tahu kenapa ya, aku sudah berkali-kali survey rasa bakso yang ada di Jogja dan kesemuanya tidak ada yang mantap di lidah. Rasanya ada yang kurang pada kaldunya. Tekstur baksonya pun terlalu kenyal. Dan aku tidak suka mi yang dipakai di bakso Jogja. Biasanya penjualnya pakai mi kuning atau mi bihun gitu yang kurang lama menyianginya, jadi masih agak keras, apalagi ditambah irisan sawi mentah yang malah merusak rasa itu. Kalau di Ngajuk rasa kaldunya mantap, baksonya pun lembut, dan pakai soun, bukan mie. Wah pokonya beda deh.. bahkan waktu aku sama bli masih di Jogja, dia selalu gak percaya kalau aku bilang tidak ada bakso yang seenak di Nganjuk. Sampai aku bawakan bakso dari Nganjuk waktu aku mudik, dia baru percaya kalau bakso Jogja memang agak kurang rasanya. Sejak saat itu tiap ke Nganjuk dia selalu aku ajak ke warung bakso favoritnya orang Nganjuk, bakso kemsing.

Hmm..kalau berwisata kuliner ke Nganjuk jangan lupa ke Bakso KemSing (aku gak tau ejaannya salah gak ya..). tempatnya ada di depan alun-alun Nganjuk, di pojok timur. Strategis banget deh pokoknya. Warung bakso itu katanya sudah ada semenjak sebelum aku lahir dan udah jadi favorit. Dulu waktu aku kecil kalau diajak jalan-jalan ke kota (nganjuk red.) selalu mampir ke warung bakso itu. Tidak lengkap pokoknya kalau jalan ke kota tidak mampir ke bakso kemsing. Sebelahnya ada warung es campur yang rasanya juga tidak kalah mantapnya. Isinya komplit. Mulai dari nanas, blewah, kelapa muda, kacang hijau, sampai tape singkong, santannya khas sekali karena kental dan direbus dulu jadi rasanya gurih-gurih manis gitu. Kedua warung yang saling menempel itu sudah berkali-kali mengalami perubahan bentuk bangunan dan mungkin juga perubahan pengelola. Tapi aku ingat banget rasa bakso dan esnya masih tetap saja sama kayak dulu (setidaknya tidak banyak berubah selain harganya). Terakhir kali aku makan bakso kemsing sama bli waktu selesai acara resepsi pernikahan kami di Nganjuk. Ahh…jadi kangen sama bakso di Nganjuk…

Di Bali lebih mnyenangkan dari pada di Jogja soal baksonya. Pertama kali merasakan kuah baksonya, langsung deh..clengg..seperti de javu (segitunya..) ingat bakso Nganjuk. Rasa kaldunya sama persis, sama enaknya. Kalau di Bali tuh yang enak bakso yang dijual keliling pakai gerobak, kebalikan sama bakso nganjuk yang biasanya tidak pakai gerobak keliling. Di Bali, kalau yang di jual di warung beberapa kali aku merasa kurang puas karena masih mirip bakso Jogja. Makanya aku selalu beli bakso yang dijual pakai gerobak gitu. Bakso di Bali juga lebih variatif karena lebih banyak pilihannya. Ada bakso ayam, bakso sapi, atau bakso babi. Isinya pun ada tahu dan pangsit gorengnya, dan pakai soun juga. Kalau mau, ada juga lontong dan telur. Hmm..yummy..

Kalau mau makan bakso yang ada warungnya, di Bali ada sih satu yang enak. Bakso Malang gitu tulisannya, letakknya di jalan raya Sasetan Denpasar. Kami berdua nemuinnnya gak sengaja. Waktu itu berdua habis pulang sembahyang dari pura Sakenan. Karena udah siang banget dan kelaparan akhirnya mampir beli bakso yang ternyata baksonya enak. Kalau sempat kesana jangan lupa nyobain bakso kikil dan es campur. Tidak semantap kemsing sih, tapi bagi orang nganjuk yang kangen, lumayan kok buat memuaskan kerinduan…

2 komentar:

  1. wah kayaknya patut dicobain kalo pas mudik ke nganjuk..aku belum nyoba tuh. tapi pernah denger sih kemsing. emang masih ada gitu?

    BalasHapus
  2. fida coba aja ke kemsing, masih ada lho, walau aku yakin pasti udah ganti pemilik atau manajemen karena tuh bakso sudah ada lebih dari 30 tahun yang lalu. kalau mau bakso enak lain di nganjuk cobain bakso remaja dan bakso solo.

    BalasHapus