19 Feb 2009

Test Sperma

17 Februari lalu adalah jadwal test sperma. Berdasarkan rekomendasi dokter, kami ke laboratorium Nikki Medika, di Jl. Gatot Subroto Timur Denpasar. Aku gak nyangka ternyata laboratorium ini lumayan besar juga kalau dilihat dari segi bangunannya. Gak heran sih karena disini juga gabung dengan praktek dokter berbagai jenis dan lumayan komplit, mulai dari doketer gigi, syaraf, penyakit dalam, dsb. Namun dari segi kelengkapan dan pelayanan pasti masih kalah jauh dengan klinik Cito yang ada di Jogja. Bukannya promosi sih tapi aku sempat bikin company profile klinik Cito jadi tahu luar dalamnya komplit. Jasa klinik Cito juga aku pernah pakai waktu dulu di Jogja. Dokterku waktu itu nyuruh test karena khawatir aku kena tipus, dan terbukti memang tipus, 3 hari kemudian ditambah serangan gondongan. Benar-benar minggu yang penuh rasa nyeri. Untung ada bli yang menemani selama aku sakit.


Proses regristasi di klinik Nikki Medika tidak ribet. Waktu datang dengan menyerahkan surat rekomendasi, trus ditanya data diri lengkap sama mbak custumer service lalu langsung deh disuruh ke bagian sampling. Disana kita dikasih pengetahuan dikit tentang apa yang harus dan gak harus dilakukan waktu pengambilan sample karena kami baru pertama melakukannya. Sebenarnya waktu itu kepikiran juga buat ngambil di rumah tapi akhirnya diputuskan ambil ditempat. Tidak seperti yang diduga ternyata ruangan yang diberikan adalah ruang periksa dokter. Begitu tahu kondisi ruangan dan tanpa fasilitas mendukung kita dah sempat pesimis bakal gagal. Tapi gak mau rugi udah datang kesini ya udah akhirnya tetap berjuang. Dan..deng..dengg..pengambilan sampelnya gagal total karena kami berdua terus aja ketawa-tawa hehehe.. akhirnya petugasnya menyarankan kami kembali lagi hari jum’at aja. Kami sempat juga nanya-nanya apa yang harus dan tidak harus dilakukan jika mau ambil sample di rumah saja. Jadi jumat depan kami ke lab dengan udah bawa sample. Ya mungkin harus agak ngebut-ngebut dikit kali ya mengingat jarak rumah ke lab agak jauh. Wait for next friday..

10 komentar:

  1. perjuangan yang memakan waktu dan tenaga...aku salut ma jeng inten...hehehe...semoga berhasil ya...SEMANGAT!!!...jangan pernah menyerah...

    BalasHapus
  2. hihihi...ditunggu cerita lanjutannya yah. aq sama sekali ga kebayang krn aku (plus suami) belum pernah tes, agak risih, jadi menghindar terus, ntar deh aku paksa.

    BalasHapus
  3. buat okta : makasih ya supportnya, dan makasih banget dah mampir sekaligus kasih komentar. ayo kapan nih update blognya, aku masih terus menunggu nih.. juga undangannya..cepetan..cepetan..keburu tutup nanti warungnya

    BalasHapus
  4. buat Ayk : waktu disuruh test juga geli aja membayangkan proses pengambilan samplingnya. apalagi suami, gak heran waktu pengambilan disama kami gagal karena ketawa terus. berikutnya diputuskan ambil sampel dirumah aja, syaratnya sih nyampe di lab kurang dari 30 menit setelah pengambilan sampling. Ayo kita semangat..

    BalasHapus
  5. mbaknya nih,bandingkan lab NM dengan CITO ya jelas kalah mbak, dari segi umur wae kalah jauh, hee..
    tapi khan pelayanane bagus tho???
    kalo kurang kasih tau ya mbak!!
    salm kenal aja, ntar kalo test sperma lagi bilang aku aja,soale aku nanti juga yg mriksa

    BalasHapus
  6. mas broto trima kasih komentarnya. pelayanan Nikki sudah bagus kok. semoga seiring berjalannya waktu makin bisa melengkapi fasilitasnya ya, kan butuh proses juga. ya deh kalau aku kesana tak cari mas broto ini biar bisa kenalan hehehe..

    BalasHapus
  7. aq g mau knlan sma mbak, tp mbk criin kenalan wanita buatku. mbke khan dah bersuami,yo g enak khan aku dadine

    BalasHapus
  8. lanjutkan semampumu hingga semuanya terhenti dengan sendirinya...
    jujur saja, di saat saya lelah mencoba, test sperma selama setahun, setiap bulan dan hasilnya naik turun dan gak ada perkembangan hingga akhirnya saya diVONIS gak bakalan punya anak jika tak dioperasi, saya memutuskan untuk BERHENTI. Selain karena beban psikologis yang tak jua membuahkan hasil, juga karena tabungan yang saya kumpulan sejak remaja, habis tak tersisa.
    Ketenangan dan Keteduhan Hati adalah SEGALANYA...

    BalasHapus
  9. @ Bli Pande : Kami akan berusaha bli.. saat ini memang perjuangannya adalah menerima kenyataan dengan berserah. DIA yang mengatur segalanya. Terima kasih dukungan Bli..

    BalasHapus
  10. @brotoimagination : sampai ketemu lagi di klinik ya kalau nanti kami balik sana lagi..

    BalasHapus