28 Mar 2009

Cerita Nyepi dan Kuningan


Akhir pekan yang sangat panjang, Karena libur digabung sama cuti. Dimulai dari hari kamis dengan Nyepi, tentu gak ada kegiatan apa-apa selain celingak-celinguk. Buat yang tingkat religiusnya tinggi mungkin Nyepi akan bermakna perenungan diri untuk mencapai kesempurnaan dengan Catur Brata Penyepian. Tapi kalau buat kita-kita yang masih maruk sama duniawi apa sih makana Nyepi sebenarnya. Apakah Nyepi bermakna diam di rumah dengan makan-makanan enak gara-gara gak dibolehin jalan-jalan keluar sama pecalang ? Apakah Nyepi berarti memanfaatkan hari libur dirumah sebaik mungkin dengan nyewa DVD-DVD bagus direntalan dan nonton dengan volume minimum biar gak kedengaran sama tetangga? Apakah Nyepi berarti online 24 jam, mumpung semua lampu dan TV pada mati jadi listriknya gak njeglek? Apakah makna nyepi sebenarnya? Adakah mereka yang merayakan Nyepi dengan memanfaatkan waktu ini sebaiknya untuk perenungan dan peningkatan kualitas spiritual? Apakah konsep itu terlalu tinggi ya.. bagimana menurut kalian. Ya apapun pendapat dan tindakan orang disaat Nyepi, semua kembali keorangnya kok, saya bukan manusia sempurna
dan tidak punya hak untuk menilai Nyepi orang lain..yah..karena Nyepi saya pun berantakan total.

Ngomongin soal Nyepi ada cerita menarik nih di Banjar tempat aku tinggal. Namanya Banjar Gerenceng, di pusat kota Denpasar. Udah ada edaran yang menganjurkan untuk tidak bikin ogoh-ogoh. Tapi tetap aja ada ogoh-ogoh meski dalam skala kecil. Rupanya memang kreatifitas tidak bisa dilarang ya, dan aku yakin ogoh-ogoh minimalis mereka pun dibuat karena kreatifitas yang tidak terbendung, bukan dengan motivasi melalaikan anjuran. Ogoh-ogoh juga bagian dari ritual Pengrupukan. Buat orang Bali dan luar Bali, arakan ogoh-ogoh menjadi daya tarik tersendiri. Lalu apakah Nyepi akan kehilangan maknanya dengan ketiadaan ogoh-ogoh? (ya kalau gak seru sih pasti ya..karena ogoh-ogoh memberi sensasi seru saat sehari sebelum Nyepi.

Cerita kedua adalah saat hari Nyepi. Sudah lama sebenarnya aku tahu bahwa di Banjar gerenceng, lebih fokusnya yaitu di Pura Majelangu, salah satu Pura di Banjar kami memilik tradisi unik bahkan mungkin nyleneh jika dikaitkan dengan Nyepi. Karena tradisinya adalah setiap Nyepi harus ada orang jualan di dalam Pura. Selain itu juga ada api yang dinyalakan. Aku sendiri gak bis acerita tentang tradisi tersebut karena tidak tahu secara mendalam. Hanya tahu sekilas saja dari hasil ngobrol dengan mertua bahwa kegiatan tersebut sudah dilakukan semenjak dahulu. Dan jika ada yang melarang atau menghentikan tradisi tersebut maka akan terjadi sesuatu. Kalau tahun lalu menag aku udah tahu tapi gak sampe lihat situasinya ke Pura Langsung karena berdiam dirumah. Tapi Nyepi ini aku udah niatkan buat kesana, mau lihat kayak apa sih orang jualan saat Nyepi. Dan ternyata cukup Ramai lho. Ada satu penjual yang menyediakan beragam makanan, mulai dari makanan ringan, tipat cantok, aneka rujak, bahkan nasi campur. Boleh dikatakan ini satu-satunya kegiatan jual beli terbuka yang ada di Bali saat Nyepi. ajaib banget... Dan kegiatan ini meski komersial tapi bukan dilakukan oleh perorangan lho. Tapi hanya pengempu Pura saja yang saat ini diperbolehkan karena memang harus ada yang berjualan. Kalau masyarakat yang lain dulu sekali pernah diperbolehkan bahkan sampai pernah seperti pasar tiban, tapi dihentikan. Tinggal satu saja usaha jualannya dan hanya jualan sekali setahun saat Nyepi. Oya orang dari Banjar lain banyak juga lho yang datang, juga mereka yang tidak merayakan Nyepi. Tapi syaratnya harus pakai baju adat, namanya juga masuk ke dalam Pura. Nanti kalau ditanya sama pecalangnya kenapa kok keluar saat Nyepi bilang aja mau ke Pura, pasti mereka udah paham dan akan mengijinkan jalan. Tidak berani melarang. aku sangat berharap sekali ada yang bisa sharing pengetahuan tentang tradisi tersebut. Ada tradisi unik lain pastinya di Banjar lain..oyo bagi-bagi informasi.


Hari jum'at tidak ada kegiatan lain. Hanya bersih-bersih dan menghias sanggah dan pelinggih-pelinggih untuk persiapan Kuningan. Selain itu juga unggahin banten dan canang. Aku sih jelasnya cuma bantu-bantu aja karena belum hapal dan belum bisa dilepas sendiri, mungkin butuh 10-15 tahun lagi hehehe.. maklumlah terlalu banyak yang harus dipelajari dan ini bikin mumet. Setelah itu baru deh jalan-jalan karena haturinnya masih besok pagi saatHari Kuningan. Lumayan dapat sebentar keluar setelah seharian kemarin ke rumah, dan sialnya tergoda mampir ke Elizabeth dan ketimpa tangganya adalah kepincut salah satu yang dipajang..melayang deh budget yang harunya bisa ditabung..hiks.. Tapi gak papa sih, kan buat kerja, anggap aja modal. Bukankah di Iklan pond's dikatakan bahwa penampilan adalah modal dibidang profesional hihihi...good job for the copywriter..


Sabtunya, alias tadi ya haturin banten-banten dan sembahnyang. Setelah itu ke Kantor buat sembahyang karena salah satu gedung kantorku odalan. pulang dari sana tidur seharian akibatnya aku lupa kalau hari ini Final Rapor Idola Cilik 2. wah dari minggu ke minggu gak pernah absen buat ngikutin meski jarang sms, kan sayang banget kalau gak nonton puncak acaranya. Begitu ingat acara udah setengah jalan..wuhhh..menyesalll. Tapi lumayan juga masih kebagian dan nonton deh ampe selesai. Persaingannya ketat sekali antara Debo dan Patton, tapi akhirnya Debo menang dengan selisih yang sangat tipis... Dari keseluhan apa ya yang aku suka, ternyata..Ariel Peterpan hehehe...

6 komentar:

  1. Wah Wah Wah... baru tahu kalo Gerenceng punya Tradisi Unik btw, kalo ditempat saya sih sepertinya tak jauh berbeda dengan lainnya. tetap ada ajang macekinya, tetap ada ajang silaturahmi antar tetangga dan berbagi penganan. huhahahaha....

    BalasHapus
  2. Wah..kalau meceki bukan tradisi unik, tapi tradisi universal hehehe.. tapi silaturahmi dan berbagi penganan itu yang unik, kalau digerenceng gak ada lho. silaturahmi ma tetangga kalau pas papasan digang atau kumpul pkk di banjar aja... kalau ada silaturahminya jadi kayak idul fitri di jawa dong, tapi saya suka sekali itu..

    BalasHapus
  3. tradisi yang unik, mungkin lain kali bakal kesana buat ngelihatnya hehe....

    BalasHapus
  4. silakan datang..dan catat syaratnya ya..

    BalasHapus
  5. Gerenceng ternyata punya tradisi yang unik ya saat menjalankan Hari Raya Nyepi, gak apa2 kata orang tua emang dah kadung keto uling pidan, heheehe
    Tapi kalo Nyepi di tempatku sulawesi tengah, luwuk banggai, desa bali satu Kembang Mertha dimana saat2 akan menjelang matahari tenggelam di upuk barat maka masyarakat pada keluar ke jalan raya semua dan saling tengok kiri kanan di sepanjang jalan kayak ada sesuatu yang mau lewat (artis kali) tapi kalo main ceki wah ramai bangettt, hehehe

    BalasHapus
  6. Gerenceng ternyata punya tradisi yang unik ya saat menjalankan Hari Raya Nyepi, gak apa2 kata orang tua emang dah kadung keto uling pidan, heheehe
    Tapi kalo Nyepi di tempatku sulawesi tengah, luwuk banggai, desa bali satu Kembang Mertha dimana saat2 akan menjelang matahari tenggelam di upuk barat maka masyarakat pada keluar ke jalan raya semua dan saling tengok kiri kanan di sepanjang jalan kayak ada sesuatu yang mau lewat (artis kali) tapi kalo main ceki wah ramai bangettt, hehehe

    BalasHapus