28 Mei 2009

Sambal Bongkot Khas Bali



Tahu yang namanya bunga kecombrang. Bunga ini kukira hanya dikenal di Bali saja. Kalau disini disebut bunga bongkot. Warna bunganya merah muda dan saat masih kuncup dapat digunakan sebagai bumbu masak. Kalau pingin tahu bunganya seperti apa baca ini yang aku dapat dari wiki . Nah kalau di Bali bunga bongkot ini biasanya dijadikan bahan untuk bikin sambel matah, yang merupakan sambal khas Bali. Awal kenal bunga ini karena dibawain sama teman Bli, sekantung bunga bongkot yang kemudian oleh ibu mertua dibuat sambal dan sangat disukai suami. Aku sendiri merasa aneh, bunga kok dimasak, dan begitu nyobain pertama kali kok rasanya gak enak dan baunya itu terutama, seperti bau sirih. Sejak saat itu aku memutuskan tidak menyukai sambal bunga bongkot. Hingga akhirnya dilain waktu teman bli tadi mebawakan bunga bongkot tapi kali ini tidak dalam wujud bunga tapi yang udah diolah menjadi sambal seperti sambal yang dulu dibuat itu mertua. Awalnya masih gak mau makan tapi berhubung lihat bli makannya lahap banget dan dia merayu dengan agak maksa agar aku nyobain akhirnya nyobain deh. Lho..kok jadi enak.. ada sih bau sirihnya tapi gak begitu kuat. Yang terasa justru enaknya dan rasanya yang unik. Langsung deh berputar haluan dan aku memutuskan akan menyukai sambel bongkot heheh..

Tapi ternyata tidak hanya di Bali aja lho yang mengenal masakan dari bunga bongkot atau kecombrang ini. Hasil googling ternyata pak Bondan pernah nulis juga tentang bunga kecombrang dan jadi tahu kalau ternyata di daerah lain banyak juga yang memakai bunga ini sebagai bahan masakan. Ini dia artikelnya. Kebtulan kemarin pas kepasar lihat bunga bongkot dipenjual sayuran. Beli ah, mau bikin sambel matah yang sangat disukai Bli. Bikinnya gampang banget deh. Dan biar tambah matap, sambel matah bunga kecombrang/bongkot ini cocok kalau dipasangkan dengan ikan laut bakar atau goreng. Dimakan sama nasi panas-panas wuihhh..dijamin pasti nambah. Aku aja yang lidahnya orang jawa bisa kepincut sama sambel bongkot. Mau nyobain ? ini dia cara bikinnya :


Bahan :
Beberapa kuncup bunga kecombrang/ Bongkot
Beberapa butir bawang merah
Cabe rawit - sesuai selera
1 Buah jeruk limau
sedikit terasi dibakar
sedikit minyak goreng (kalau ada pakai minyak kelapa ya, tapi berhubung aku gak suka bau minyak kelapa dan kebetulan pas lagi gak ada persediaan didapur jadinya pakai minyak bimoli aja)

Pelengkap :
ikan laut / ikan air tawar
(Lebih enak kalau dibakar, kalau mau digoreng jangan terlalu kering jadi kering bagian luarnya aja tapi basah dibagian tengahnya akan lebih nikmat). Kali ini aku pakainya ikan tuna bakar tapi digoreng lagi bentar biar ada rasa renyahnya.

Cara membuat :
1. Bawang merah dan bunga kecombrang/bongkot dicuci bersih trus diiris tipis
2. Trus dicapur dalam mangkok tambahkan garam trus dibejek-bejek/diremas-remas sampai layu, cuci dengan air agar hilang rasa asin dan getahnya, trus diperas. Sisihkan.
3. Iris cabai rawit
4. tambahkan irisan cabai rawit, terasi yang udah dibakar, garam secukupnya, dan minyak goreng secukupnya kedalam irisan bunga kecombrang dan bawang merah tadi.
5. Dikecrotin jeruk limau agar aroma dan rasanya segar
6. Uleni agar semuanya merata
7. siap deh untuk dihidangkan bersama ikan bakar/goreng dan sayuran pelengkap lainnya, jangan lupa nasi yang panas ngebul.

catatan :
1. Lebih bagus kalau proses meremas dan menguleni pakai tangan aja
2. hati2 karena tangan bisa kepanasan kena cabai. Triknya adalah sebelum meremas pakai cabe olesi tangan dengan minyak goreng, setelah selesai meremas cuci bersih pakai air (tangannya).
3. Kalau ditempat Anda tidak ada bunga kecombrang/bongkot, bisa diganti dengan batang serai. ambil bagian yang muda dan empuk (yang masih bisa diiris dengan mudah pakai pisau itu artinya muda, biasanya mulai dari pangkal batang dekat akar, sampai sekitar 10 cm. Iris batang serai melintang tipis2 seperti mengiris bawang merah. Proses pembuatannya sama seperti bikin sambal matah berbahan dasar kecombrang/bongkot. Kalau pakai serai aromanya khas serai, harum dan sedap tidak kalah dengan bunga bongkot.

Gampang dan enak.. Oya boleh juga dimakan dengan berbagai sayur pelengkap boleh tumis, urap, atau plecing, atau apa aja deh.. selamat bereksperimen dengan bunga bongkot. Terutama buat yang bukan orang Bali tapi suka atau penasaran dengan masakan Bali.

Keterangan : foto countessy dari kompas

21 Mei 2009

Empek-empek Gatot

Hari libur maunya dimanfaatkan mau praktek bikin empek-empek. Iya nih, gak tahu kenapa tiba-tiba pingin banget mau bikin. Padahal aku bukan penggemar empek-empek. Hanya sekali-kali aja beli, itu pun kalau pingin banget. Hunting dengan googling dan blogging akhirnya dapet deh tuh resep-resep bikin empek-empek dari berbagai macam versi. Ada yang dari blog para ibu yang sepertinya memang asli berdarah palembang maupun dari web-web masak memasak. Pada intinya sih kayaknya sama cara bikin empek-empeknya dari berbagai resep itu. Hanya beda-beda dikit lah. Soal bahan dasar nyari-nyari resep yang bahannya bukan ikan tenggiri karena disini agak susah nyari tenggiri, tapi nyari apakah tuna bisa dibikin buat empek-empek. Ternyata ada, dan dijelaskan bahwa pada intinya ikan apa aja bisa dibikin empek-empek asal tidak banyak durinya. Semangat banget bikinnya. Namun ternyata semangat aja tidak cukup tanpa disertai kemampuan yang memadai. Meskipun dah berulang-ulang baca resepnya, udah hapal step by stepnya, udah nyiapin bahan-bahan komplit ternyata bukan jaminan praktek bikin empek-empeknya sukses.

Diawali dengan kenyataan bahwa daging ikan tuna tuh warnanya ternyata nggak putih tapi cenderung kemerahan agak coklat. Emm udah bisa diprediksi hasil empek-empeknya nanti gak bisa kinclong. kenyataan kedua adalah gagal bikin bubur terigu sesuai resep sebagai bahan campuran adonan. Kok tepung terigu yang direbus dengan air hasilnya lengket ya kayak lem. Ini tapioka apa terigu sih..beneran lho ini terigu tapi kok lengket dan menggumpal ya. Akhirnya adonan terigunya aku blender biar nyatu dan lembut. Trus dicampurin deh sama daging ikan yang udah dibender dengan bawang putih. Trus adonan tadi diuleni sama tepung tapioka. nah kesalahanku adalah kebanyakan nambahin air saat dibender tadi jadinya harus banyakin tepungnya biar gak benyek. Dan sialnya aku kehabisan tapioka jadi diakali dengan pakai sisa tepung terigu. Waa keluar dari jalur nih.. Proses membentuk dan merebus sih lancar-lancar aja, dan aromanya udah mirip dengan empek-emepek beneran.Trus bikin sausnya gak begitu susah. Ikutin aja resepnya, dan gak butuh waktu lama. tapi ternyata dengan mengikuti langkah-langkah tanpa melenceng juga bukan jaminan menghasilkan rasa saus yang diinginkan waduuhhh.gagal maning...

Goreng empek-empeknya, tuangin sausnya..Akhirnya nyoba deh rasanya.. alamak..aneh banget. Ni empek-empeknya gak ada rasa empek-empek, asli hambar, alot..padahal daging ikannya tak banyakin lho dari resep yang seharusnya. Aku gak kasih garam ya adonannya, habis diresepnya gak ada yang nyuruh kasih garam sih.. Trus sausnya wuekk..kok bau dan rasanya ebi aja sih... Uhhh..kerja keras 4 jam nonstop gini deh hasilnya..empek-empek alot hambar dan bau ebi.. Ahhh..siapa yang mau makan empek-empek ku???

19 Mei 2009

Perburuan Nasi Pecel Lagiii..

Akhirnya.. ketemu juga sama penjual nasi pecel yang cita rasanya mirip dengan nasi pecel Nganjuk yang sangat aku kangenin. Perburuan selama hampir 1,5 tahun ni. Iya, semenjak pindah ke Bali kenapa justru aku kangen makanan-makanan Nganjuk yang ndeso dan tidak dijual di daerah lain ya. Salah satunya ya nasi pecel ini. Setiap jalan kemana pasti mata ini langsung cling..cling..begitu ada papan nama atau spanduk bertuliskan nasi pecel. Sebelumnya nyobain Nasi pecel di Jl. Tukad Pakerisanan rekomendasi teman tapi rasanya biasa aja, sambalnya kurang mantap. Pas lewat Jl. Teuku Umar lihat papan nama nasi pecel madiun, sebenarnya yang ini sengaja nyari karena dapat informasi dari teman, akhirnya nyoba ternyata muahal untuk ukuran nasi pecel dan rasanya juga sangat biasa, mana tidak ada peyeknya lagi. Pernah juga nyobain nasi pecel yang aku lihat secara gak sengaja pas berangkat kantor. Ternyata gak begitu enak, tidak ada peyeknya, dan..aku keracunan. Habis makan nasi pecel itu perutku langsung mual dan muntah berkali-kali yang akhirnya mau gak mau harus minta ijin pulang. Hasil perburuan nasi pecel yang menyedihkan. Terus yang agak mendingan rasanya tuh Nasi pecel sambel tumpang di Jl. Nusa kambangan. Lihatnya tidak sengaja, langsung beli dan ternyata lumayan juga rasanya, apalagi ada tambahannya sambel tumpang meski rasa sambel tumpangnya tidak sesedap masakan ibuku.

Gara-gara itu jadinya kalau pas lagi kepingin nasi pecel ya bikin sendiri aja, tapi bumbunya beli dipasar jadi cuma rebus sayurnya dan bikin lauk pelengkapnya. Bahkan kalau lagi niat banget aku bikin juga peyeknya meski beberapa kali berakhir dengan berbagai kegagalan. Percobaan pertama : kegagalannya adalah salah bikin adonan. Gagal total jadinya karena ternyata aku bikin adonannya dari tepung terigu, seharusnya kan tepung beras. Percobaan kedua : kegagalannya adalah adonan lengket di wajan. Aku baru tahu kalau ternyata agar adonan bisa empuk dan tidak lengket, air untuk mencampur adonan diganti dengan santan, dan tambahkan telur dalam adonan. Percobaan ketiga : Kegagalannya adalah peyeknya melempem karena aku pakai udang segar bukannya udang kering seperti yang seharusnya. Uhh..ternyata gak gampang bikin peyek seperti yang aku inginkan, baik rasa, tekstur, dan penampakannya. Karena beberapa kali aku bikin kalau nggak terlalu coklat (mendekati gosong) atau sebaliknya telalu kuning, agak mentah dibagian tertentu. Walah..gimana dong..

Nah kebetulan aku sama suami lagi terapi pijat di Gianyar dan dalam perjalanan Denpasar Gianyar melihat spanduk penjual nasi pecel dipinggir jalan. Perjalanan pertama baru lihat tapi tidak langsung berhenti karena ragu-ragu. Perjalanan kedua kita pingin beli pas pulangnya aja eh ternyata kehabisan. Pas kita lewat pedagang dan gerobaknya udah tidak ada. Perjalanan ketiga gak beli karena pas dapat kiriman bumbu pecel dari Nganjuk jadi hari itu dirumah juga bikin nasi pecel. Masak masih mau jajan diluar. Nah baru pas perjalanan keempat, tepatnya minggu kemarin kita niatin buat beli nasi pecel. Yang punya niat sih tentu saja aku, dan berhubung suami tahu banget kalau istrinya ini kangen berat sama nasi pecel Nganjuk dan gak mungkin nganterin ke Nganjuk hanya untuk beli nasi pecel ya akhirnya nurut aja. Sengaja berangkat lebih pagi dan nekat beli nasi pecel buat sarapan meski ibu Endang yang mijat kami pernah berpesan kalau mau dipijat jangan makan yang berat-berat, boleh makan tapi dikit aja. Tapi kalau makannya nasi pecel yang sudah diidam-idamkan mana mungkin bisa porsi sedikit aja.

Warungnya dikasih nama Pecel RogoJampi hehehe.. yang menurutku harusnya ditulis Jampi Rogo (obat raga/badan). tapi gak tahu kenapa ejaannya dibalik mungkin mengikuti kaidah penulisan dalam bahasa inggris. Lupakan soal nama. Yukk ke nasi pecelnya. Waa..pertama lihat penampakannya udah yakin kalau rasa nasi pecelnya enak. Sengaja pilih lauknya cuma tahu tempe aja biar rasa ndesonya menonjol. Dan ternyata..oh..ternyata nasi pecelnya enak tenan. Padahal dari hasil nanya-nanya, ibu penjualnya bukan dari daerah Nganjuk-Madiun-Blitar atau sekitarnya lho. Tapi ibunya dari Banyuwangi yang meskipun sama-sama Jawa Timur tapi posisinya jauh banget dan aku yakin cita rasanya beda dengan Jawa Timur bagian Barat. Gak masalah lah ibu penjualnya dari mana, yang jelas rasa nasi pecelnya adalah rasa yang aku rindukan. Apalagi ada tambahannya sayur nangka yang gurih, sambal yang pedas mantap, dan peyek yang rasanya khas banget karena banyak ebinya. ***** setelah googling baru tahu kalau ternyata rogojampi adalah nama kecamatan di kabupaten banyuwangi, pantesannn!!!*****


Setelah puas makan baru deh melanjutkan perjalanan dan nyampe sana bilang sama bu Endang kalau kami habis makan berat gara2 kepincut nasi pecel. Untung gak papa, Bu Endangnya maklum banget karena dia sendiri juga bercita rasa jawa dan bilang sering kangen juga sama pecel rumah. Konsekuensinya bu Endang mengurutnya pelan-pelan banget pas dibagian perut. Hehehe..takut kalau aku mun..mun..kali ya..

Bersyukur banget deh..jadi kalau suatu saat nanti aku ngidam nasi pecel dengan cita rasa Nganjuk udah tahu dimana nyarinya..


18 Mei 2009

Welcome Fatty

Kalau ikut program hamil dan minum obat penyubur serta berbagai vitamin dari dokter katanya bikin gemuk. Tapi selama Lebih dari 6 bulan ikut program hamil di dokter kandungan dan diberi penyubur Fertin atau Profertil, vitamin E, Folat, atau multivitamin lainnya aku tidak merasakan berat badanku naik. Tidak ada efek apa2 selain darah menstruasi menjadi berwarna gelap dan agak menggumpal. Secara fisik tidak ada yang berubah. Masih aja stabil 47-48 Kg. **mungkin juga kulitnya nambah halus kali ya karena mengkonsumsi Vit E dosis tinggi eheheh...*** Tapi sebulan terakhir, selain ke dokter, aku juga pijat kandungan, Dipijat seperti pijat refleksi tapi diseluruh badan dan ada pemijatan dibagian perut, aku merasakan banyak sekali perubahan. Memang sih ibu Endang, terapistku bilang kalau selesai pijat ini aku akan enak makan enak tidur karena aliran darah lancar. Minggu 1 dengan 2 kali pijat belum ada perubahan apa-apa. Minggu 2 dengan 1 kali pijat mulai terasa jadi gampang ngantuk di kantor, bobok lebih awal pada waktu malam, selalu bangun kesiangan..huhuhu... Minggu 3-4 dengan 1 kali pijat seminggunya, sekarang ini selain ngantuk juga nafsu makanku naik pol-polan. Sering lapar, makan selalu banyak, selesai makan harus ngemil, diluar jam makan harus ngemil..aduh.. dan dalam waktu 2 minggu sukses deh badanku melar. Dalam 2 minggu kayaknya ada deh kalau 2-3 kg BBku naik. Yang terasa adalah badan makin bulet, pipi makin kembung, perut makin buncit dan celana makin sempit. Waaa..beneran aku mulai menggemuk. Dengan tinggi badan hanya 160 cm harusnya dengan berat 50 kg itu termasuk ideal ya. tapi kenapa justru terasa mulai gemuk. Aku yakin deh kalau teori BB ideal = Tinggi badan - 110 adalah teori yang salah. suami sih gak protes aku makin gemuk, hanya komentar saja kalau aku makan terlalu banyak karena efeknya perut jadi buncit..uhhhh..gimana dong. Gimana caranya biar tetap bisa banyak makan tapi perut tidak buncit. Atau bagaimana caranya agar lemak tubuh bisa didistribusikan merata tidak hanya terpusat di paha, pantat, dan perut, tapi juga di dada..upss!!... Bingung..bingung..

7 Mei 2009

Reformasi Underwear

Gara-gara facebooknya lemot jadi ngeblog deh. Padahal ya sebenarnya gak ada yang ingin ditulis sih. Gak ada yang menarik. Kerjaan masih dengan rutinitas yang itu-itu aja. Program hamil juga belum ada progress selain reformasi Under wear. Iya nih, berhubung ada yang ngasih tips berkaitan dengan program hamil, apapun sarannya diikuti. Agak aneh sih tapi kayaknya logis juga jadi gak ada salahnya tho? Disaranin sama terapisku sebaiknya mulai rutin pakai celana korset. awalnya bingung juga, celana korset tuh yang kayak gimana, ternyata itu lho celana yang tube-nya sampai ke perut, biasanya dipakai untuk membentuk tubuh sehingga menghasilkan kesan langsing. Meski ini tidak ada kaitannya dengan kesan penampilan langsing, tapi manfaat yang dicari dari korset ini adalah savety. ceilah.. iya, katanya kalau pakai celana korset lebih terlindung perutnya, otomatis organ dalamnya juga. Tidak banyak goncangan saat kita beraktifitas, terutama saat berkendaraan dengan kondisi jalan bergelombang. Akhirnya jadi deh berburu celana korset. Kepikiran yang beginian pasti banyak di Ramayana Mall karena disana juga jual berbagai long torso dan korset untuk kebaya. Setelah ngobrak-obrik keranjang celana korset dapat juga yang sesuai dengan harga yang relatif murah. Berkisar 25-35 ribuan lah tergantung motif dan teksturenya. Berhubung harus beli sekaligus beberapa untuk persediaan gak perlu deh cari yang bermerek dan berenda. Yang inipun udah nyaman dipakai. Mulai sekarang pakai terus deh celana korset, kecuali dirumah. Tapi berhubung dah terbiasa dengan CD konvensional jadinya ya celana korsetnya cuma buat lapisan aja sebelum pakai celana panjang. CDnya tetep lah..

Rupanya reformasinya tidak hanya kena di aku aja. Hasil ngobrol dengan teman yang mengalamai keluhan sama bahkan lebih parah tapi akhirnya sang istri berhasil hamil, jadi tahu kalau CD segitiga untuk cowok sebaiknya dihindari. Teman tersebut menyuruh bli untuk meninggalkan CD sekarang juga dan menggantinya dengan boxer. Bahkan lebih ektrim dia bilang bakar aja tuh CD-CD konvensionalnya. Akhirnya ya berburu juga deh itu celana-celana boxer. sebenarnya ini hanya salah satu cara sih yang dilakukan teman tadi karena selain mengganti CD dengan boxer dia juga tetap pengobatan secara medis. Beruntung dan mungkin memang sudah rejeki ya, beberapa bulan kemudian istrinya hamil. Meski udah berboxer gak sampai sih bakar-bakar CD beneran hehehe..

Ke pijatnya tetep tapi ibu dan bapak terapisnya sedang mudik ke Jawa minggu ini jadi balik lagi kesana minggu depan. Oya Bli sudah 4 hari ini sakit leher, sejak hari minggu lalu, gak tahu sebabnya, mungkin salah tidur atau kebanyakan main komputer atau kecapekan. Udah sempat dipijat juga dan udah mendingan bisa tengok sedikit meski katanya belum maksimal. Tiap hari tetap gak lepas dari counterpain dan salonpas. Semoga sakit lehernya cepat sembuh deh. Dan 2 hari ini kayaknya ku masa inkubasi flu deh. Dah terasa gejalanya, leher serasa berlendir, lemes, dan ngantuk melulu. Bukankah masa inkubasi flu itu 2 hari ya..jadi kita lihat aja perkembangannya besok gimana. Apakah flunya akan meledak ataukah melemah. Kalau beneran flu semoga flu yang biasa aja deh..bukan flu aneh-aneh..bukan flu binatang..ihh serem..

Belum bisa juga akhirnya memutuskan untuk keep ke dokternya atau nggak. Kok jadi plin-plan sih huhuhu... ingat dana yang tersedia jadinya bimbang deh.. Kalau rejeki lancar ya syukur semua bisa jalan jadi lebih tenang. sebenarnya tanpa program macam-macam kami tetap yakin bahwa jika saatnya tiba kami pasti akan diberi kepercayaan itu. Bukankah semua itu indah pada waktunya.. GOD is around.. TUHAN itu tahu, DIA hanya menunggu (by Andrea Hirata)... Aku percaya KebesaraNYA..percaya KuasaNYA..sepenuh hati..Amiin...

5 Mei 2009

Apa kabar Bali 2

Judul : Baliho
Tidak bermaksud promosi, hanya tertarik saja pada pemandangan gadis cantik ditengah kerumunan ini.

Judul : The Girl on The phone
Saking sibuknya sampai-samapai ke pasar pun gak bisa lepas dari HP, nempel terus di kuping. Sengaja pakai helm terus buat nyantolin hp agar gak jatuh. Hoohoho...kan udah ada het set mbak.. Tapi Nyelipin hp di helm adalah kebiasaan yang lagi trend di bali.

Judul : Sky Colours
Indahnya warna-warni dunia anak. Balon tidak pernah gagal menarik perhatian anak kecil ya..


Judul : Take me Home


Judul : Baloons on the road
Akhirnya lewat juga pemandangan yang ditunggu berjam-jam.

Judul : The Gank
Kalau ini genk si Bolang dari banjar Gerenceng. 2 diantaranya kembar lho, yang mana hayoo ???

4 Mei 2009

Apa Kabar Bali ?


Postingan kali ini adalah hasil iseng aja, mengenai beberapa hal yang aku cari dan aku sukai di pasar Badung. Pasar Badung itu sendiri boleh dibilang pasar yang paling komplit di Bali. Mulai dari kebutuhan masyarakat sehari-hari, upacara adat, souvenir, mode, sampai kuliner komplit ada disini. Biasanya wisatawan mencari Sukawati yang terkenal sebagai pusatnya oleh-oleh khas Bali. Namun jika gak sempat ke Sukawati bolehlah mampir Ke pasar Badung sambil menikmati suasana pasar tradisional yang sangat kental dengan nuansa Bali. Oya kalau cari Souvenir bisa di pasar Kumbasari yang letaknya sebelahan dengan pasar Badung.

yang pertama ini tentang fenomena yang sering membuat aku gemas sekaligus kesal. yaitu para pemakai jalan yang dengan seenaknya menelpon bahkan sms sambil naik motor atau nyetir mobil. Aduh..segitu sibuknya ya sampai-sampai di jalanpun gak bisa lepas dari yang namanya HP. Sungguh perbuatan yang bisa membahayakan diri sendiri dan orang lain. Ya seperti bapak yang satu ini deh..


Sudah lama banget banget aku mengincar foto seperti ini. Tapi seringnya aku juga pas naik motor pas lihat orang mainin hp sambil naik motor. Gak bisa moto jadinya. Akhirnya setelah nongkrong dipinggir jalan dapet juga moment ini.

Kalau yang ini iseng aja, pas lihat-lihat ke dalam di bagian perlengkapan upacara adat lihat pemandangan yang ngejreng warnanya. Ini sebenarnya adalah hiasan rumah atau sanggah. Biasanya dipasang sebagai dekorasi saat ada upacara tertentu atau pesta. warnanya khas..emas dan merah. Sama seperti warna kebanggaan asrama Griffindor, asramaku dulu pas jaman sekolah.


Wahh..romantis ya. Boncengan sama yang tercinta ditengah gerimis. hayo..hayo siapa yang punya kenangan boncengan sama kekasih tercinta keliling Bali. menikmati pemandangan indah menyusuri persawahan subak nan memukau disepanjang pedesaan di Ubud. tapi kalau ini sih di Denpasar nih, di Depan pasar badung.


Kalau yang ini ngambil idenya para pemburu di Belantara afrika. Kalau jaman dulu pemburu mengkoleksi hasil buruannya dengan menembah hewan buruan trus diawetkan, sekarang tidak harus jadi pembunuh untuk bisa disebut pemburu. Cukup mendokumentasikannya dengan kamera. Maksud hati ingin mengoleksi berbagai perhiasan ini, berhubung gak ada duit ya foto aja deh.. kalau udah pakai kebaya..wah pasti tergoda buat koleksi yang seperti ginian. mau..mau..mau...


kalau gelang ini sebenarnya gak begitu suka memakainya (kecuali ada yang ngasih gratis). Tapi warna-warnanya menggoda untuk dicapture.

Waa..kalau yang ini favoritku. Kalau di Jawa ayam panggang seperti ini biasanya untuk tumpeng. Dimakan dengan nasi tumpeng yang panas dan pelengkapnya adalah sayur urap dan oseng-oseng lombok ijo. Nikmatnya.. tapi kalau di Bali ini adalah pelengkap Banten untuk upacara adat. Kalau upacaranya udah selesai ya dimakan ramai-ramai. Biasanya disuwir kecil-kecil trus diaduk sama sambal limau.

Tapi awas, ternyata ada yang ngincar duluan. Namanya juga dipasar.

1 Mei 2009

Tidak Diatur Malah Teratur


Sudah hampir 1 minggu ini lampu merah yang ada di perempatan pertemuan antara Jl. Tukad Musi, Jl. Yeh Aya, dan Jl. Tukad Batanghari daerah Panjer Renon mati. Kok tidak ada komplain, tidak ada tindakan ya..lambat dong artinya kalau sampai 1 minggu belum teratasi. Pada kemana nih pihak jasa marganya?. Namun dibalik matinya lampu merah diperempatan ini ada efek bagusnya juga, jadi lebih cepat gak perlu nunggu hehhe.. bahkan menurutku saat lampu merah mati justru lebih aman situasinya. Ini dikarenakan pada hari biasanya daerah sini banyak sekali pelanggaran. Gak peduli masih lampu merah ada aja motor atau mobil yang bandel nyelonong seenaknya. Hampir tiap kali di perempatan sana selalu aku melihat pelanggaran, sampai gemes sendiri. Pinginnya aku foto aja tuh wah orang-orang yang melanggar lampu lalu lintas dan tidak peduli sama keselamatan orang lain, trus fotonya aku pajak dimana-mana, ditampilin di blog, dikirim ke milist-milist biar dia terkenal sebagai pelanggar lampu merah..hehehe..ngefek gak sih.. habisnya sebel banget, beberapa kali bli bahkan sempat melihat insiden dilampu merah, bahkan ada yang sampai ada yang nyelong trus nabrak motor yang jalurnya hijau, yang ditabrak aparat lagi pakai baju seragam komplit. Gemetaran deh tuh orang yang nabrak.


Semenjak lampunya mati justru lebih aman, berhubung semua motor dan mobil dari berbagai arah nyelongong aja justru mereka makin hati-hati selalu ngerem dan melambat jika samapai diperempatan, trus nyebrangnya juga gentian dengan tertib.. Aneh kan? Justru pas nggak ada aturannya kok justru tertib. Trus kalau kalau diatur kok malah melanggar..


Mei MOP!!!

Bulan lalu dapet April MOP!!!.. eh bulan ini dapet Mei MOP!!!.. apa maksudnya ngepel dibulan april / mei ??? hehehe..nggak kok. Itu karena dapet siklus pas tanggal 1. Bulan lalu tepat tanggal 1 April, eh bulan ini lagi dapet tanggal 1 Mei. Jadi siklusku tepat 30 hari. Aku amati 3 bulan ini siklusku menjadi 30 hari, padahal dulu sebelumnya selalu rutin 28 hari. Bikin janji lah aku untuk periksa ke dokter lagi nanti sore. Selalu deh kalau bikin janji mendadak gini pasti dapetnya antrian nomor 50 keatas, kalau prediksi mbak yang nyatet antrean sekitar jam 10-11 malam wuihhh... Tapi untungnya kadang gak perlu ngantri terlalu lama sih meski aku datang awal, jam 7-8 malam karena ternyata periksa berdasarkan urutan kedatangan. Lha kalau seperti ini trus apa perlunya telpon dulu untuk daftar ya..aneh. tapi justru dengan periksa berdasarkan urutan kedatangan lebih enak buat aku yang seringnya jam 9-10 malam udah ngantuk. Sebenarnya beberapa hari lalu setelah kita pijat di Celuk Gianyar sempat membicarakan untuk keep dulu program dari dokter dan konsentrasi dengan program pijatnya. Tapi berhubung bulan lalu dokternya bilang n bulan ini bli akan disuruh test sperma ulang, kita akhirnya kasih kesempatan dulu untuk bulan Mei ini. Pingin tahu hasil testnya dan kira-kita langkah apa yang akan dilakukan oleh DR. Anantasika. Sebenarnya sih bisa ya periksa sendiri, ke laboratorium sendiri tanpa rekomendasi dokter tapi rasanya kurang mantap. Jadi bulan ini ke dokter dulu tapi udah mantap mau serius di pijat refleksi.


Bulan ini belum kelihatan hasil pijatnya kan aku baru 2 kali aja di pijat, sementara bli malah baru sekali. Waktu pijat awalnya agak takut juga. Dokter dan pak De Mangku pernah bilang boleh pijat tapi di kaki aja dan jangan mau kalau dipjat diperut. Sementara disana aku dipijatnya di kaki dan di perut juga. Aku sendiri yakin ini langkah yang benar karena di Jawa dulu aku juga sering medengar ada orang yang susah hamil karena rahimnya turun dan harus dibenerin gitu. Jadi orang-orang tua dan teman-temanku di Jawa mereka nyaranin pijat aja. Tentu yang dimaksud adalah pijat untuk benerin rahim/kandungan. Itu adalah terapi yang sangat umum di Jawa. Tapi kalau di Bali sini tidak ada kebiasaan pijit seperti di Jawa, tidak ada yang namanya tukang urut kandungan, apalagi dukun bayi jadi tidak tahu harus pijat dimana, masak nunggu aku mudik ke Nganjuk. Alhamdulillah ada yang merekomendasikan alamat pak Yono dan Bu Endang ini, terapis kami yang sekarang. Awalnya Cuma bli aja yang mau terapi tapi ternyata akhirnya aku diterapi juga. Harapannnya sih hasilnya nanti sperma bisa ditingkatkan dan kandunganku pun siap menerimanya. Harapan itu indah dan berharap itu sangat menyenangkan. Membuat kami makin bersemangat..Doa kan kami ya teman-teman...