21 Mei 2009

Empek-empek Gatot

Hari libur maunya dimanfaatkan mau praktek bikin empek-empek. Iya nih, gak tahu kenapa tiba-tiba pingin banget mau bikin. Padahal aku bukan penggemar empek-empek. Hanya sekali-kali aja beli, itu pun kalau pingin banget. Hunting dengan googling dan blogging akhirnya dapet deh tuh resep-resep bikin empek-empek dari berbagai macam versi. Ada yang dari blog para ibu yang sepertinya memang asli berdarah palembang maupun dari web-web masak memasak. Pada intinya sih kayaknya sama cara bikin empek-empeknya dari berbagai resep itu. Hanya beda-beda dikit lah. Soal bahan dasar nyari-nyari resep yang bahannya bukan ikan tenggiri karena disini agak susah nyari tenggiri, tapi nyari apakah tuna bisa dibikin buat empek-empek. Ternyata ada, dan dijelaskan bahwa pada intinya ikan apa aja bisa dibikin empek-empek asal tidak banyak durinya. Semangat banget bikinnya. Namun ternyata semangat aja tidak cukup tanpa disertai kemampuan yang memadai. Meskipun dah berulang-ulang baca resepnya, udah hapal step by stepnya, udah nyiapin bahan-bahan komplit ternyata bukan jaminan praktek bikin empek-empeknya sukses.

Diawali dengan kenyataan bahwa daging ikan tuna tuh warnanya ternyata nggak putih tapi cenderung kemerahan agak coklat. Emm udah bisa diprediksi hasil empek-empeknya nanti gak bisa kinclong. kenyataan kedua adalah gagal bikin bubur terigu sesuai resep sebagai bahan campuran adonan. Kok tepung terigu yang direbus dengan air hasilnya lengket ya kayak lem. Ini tapioka apa terigu sih..beneran lho ini terigu tapi kok lengket dan menggumpal ya. Akhirnya adonan terigunya aku blender biar nyatu dan lembut. Trus dicampurin deh sama daging ikan yang udah dibender dengan bawang putih. Trus adonan tadi diuleni sama tepung tapioka. nah kesalahanku adalah kebanyakan nambahin air saat dibender tadi jadinya harus banyakin tepungnya biar gak benyek. Dan sialnya aku kehabisan tapioka jadi diakali dengan pakai sisa tepung terigu. Waa keluar dari jalur nih.. Proses membentuk dan merebus sih lancar-lancar aja, dan aromanya udah mirip dengan empek-emepek beneran.Trus bikin sausnya gak begitu susah. Ikutin aja resepnya, dan gak butuh waktu lama. tapi ternyata dengan mengikuti langkah-langkah tanpa melenceng juga bukan jaminan menghasilkan rasa saus yang diinginkan waduuhhh.gagal maning...

Goreng empek-empeknya, tuangin sausnya..Akhirnya nyoba deh rasanya.. alamak..aneh banget. Ni empek-empeknya gak ada rasa empek-empek, asli hambar, alot..padahal daging ikannya tak banyakin lho dari resep yang seharusnya. Aku gak kasih garam ya adonannya, habis diresepnya gak ada yang nyuruh kasih garam sih.. Trus sausnya wuekk..kok bau dan rasanya ebi aja sih... Uhhh..kerja keras 4 jam nonstop gini deh hasilnya..empek-empek alot hambar dan bau ebi.. Ahhh..siapa yang mau makan empek-empek ku???

Tidak ada komentar:

Posting Komentar